Pembajakan Perangkat Lunak Amerika Dilegalkan Di Antigua

Perangkat

Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) mengeluarkan resolusi yang tidak biasa – Negara Karibia Antigua mendapatkan hak atas pelanggaran hak cipta untuk film, musik dan perangkat lunak yang dibuat di AS. Ada satu batasan – total biaya produksi bajakan tidak boleh melebihi $ 21 juta dalam setahun. Keputusan WTO dibuat untuk menyelesaikan kontroversi antar negara terkait perjudian online.

WTO memutuskan bahwa situs situs bola resmi Antigua diblokir secara ilegal oleh Washington. Judi online dilarang di AS; pihak berwenang melarang warganya sendiri untuk mengunjungi situs asing dengan orientasi seperti itu dan memblokir situs Antigua.

Kerusakan yang disebabkan oleh Antigua dan Barbuda dinilai $ 3,44 miliar. Angka ini membuat WTO “konsesi” tidak signifikan karena Antigua berjuang untuk industri perjudiannya.

Amerika Serikat bersikeras bahwa Antigua menyebabkan kerusakan pada ekonomi mereka sebesar $ 500 ribu.

Namun resolusi WTO adalah yang unik, karena memberikan bentuk kompensasi yang sangat tidak umum: konsesi hak untuk suatu negara, Antigua dalam kasus ini, untuk pelanggaran undang-undang kekayaan intelektual negara lain – Amerika Serikat. Antigua dapat menghasilkan salinan musik, film, dan perangkat lunak Amerika yang dibajakan.

Terlepas dari kenyataan bahwa Antigua lebih terkenal dengan pantai dan tempat-tempat wisata, puluhan kasino online memiliki kepentingan besar bagi perekonomian pulau itu.

Argumen ini tampaknya cukup politis karena ada banyak negara lain di dunia yang menyalin kekayaan intelektual perusahaan dan individu AS tanpa membayar biaya lisensi sama sekali, meskipun ada undang-undang yang bertujuan untuk mengendalikan ini – ini adalah hampir semua negara bekas Soviet dan masalah dalam kasus mereka adalah bahwa sistem negara yang seharusnya mengendalikan kepatuhan terhadap hukum tidak cukup mampu untuk melakukan ini secara efektif. Alasan lain adalah mentalitas penduduk yang masih belum memiliki hak kekayaan intelektual dalam filosofi mereka.