Apakah Berjudi itu Dosa?

berjudi

Ada perpecahan di antara banyak orang Kristen dan gereja tentang kelebihan dan kekurangan dari perjudian dan apa dosa, jika ada, itu menciptakan. Banyak gereja dan orang Kristen telah diberitahu bahwa orang Kristen harus kaya hanya karena kita adalah pengikut Kristus, gagasan ini menyesatkan dan salah. Ada Alkitab yang Tuhan katakan kepada kita bahwa kita akan mengikuti Dia atau Anak-Nya bahwa kita akan kaya.

Bukankah Yesus memberi tahu banyak orang kaya apa yang harus mereka jual, berikan kepada orang miskin dan ikuti Dia? agen poker online
Berjudi, menurut saya, adalah roh nafsu, uang demi nafsu yang pada gilirannya menyebabkan cinta kejahatan, yang digambarkan dalam kitab suci sebagai akar dari semua kejahatan. Bermain lotre, bingo untuk uang, black jack, bertaruh pada kuda atau segala bentuk perjudian lainnya, banyak kehidupan Kristen tidak berbeda. Jika Anda percaya seseorang bukanlah dosa, maka segala macam perjudian bukanlah dosa.

Banyak yang akan mengambil uang yang Tuhan sediakan untuk kebutuhan sehari-hari mereka, bukan hanya untuk merasa puas dengan itu, tetapi untuk pertaruhan yang dengannya mereka dapat membeli lebih banyak, tetapi ketika mereka menang, itu lagi masih belum cukup, dan untuk apa yang mereka ambil. Plus, mereka juga bertaruh dengan itu. Kapan sudah cukup, cukup. Apakah tubuh akan pernah puas dengan apa yang dimilikinya? Alkitab memberi tahu kita tidak. “Neraka dan kehancuran tidak pernah penuh; demikian pula mata manusia tidak pernah puas.”

Alkitab memberi kita banyak contoh tentang keinginan mata dan kemuliaan hidup, di mana manusia tidak pernah puas, dengan perak atau emas, untuk apa yang mereka peroleh, dan untuk apa yang mereka konsumsi, dan untuk kekayaan yang lebih besar yang mereka inginkan. Kebutuhan mereka, untuk menjadi lebih dari yang seharusnya. Karena siapakah Tuhan yang harus memperhitungkan Dia? Kaya atau miskin, kita semua sama dengan Allah, karena Dia tidak menghargai orang.

Apa pun keadaan kita, kita membutuhkan kebutuhan sehari-hari kita untuk Tuhan. Di sinilah iman kita berperan. Iman kita didasarkan pada kata-kata Tuhan dan kepercayaan kita terkait dengan iman kita kepada Tuhan dan Putra-Nya. Seperti yang telah saya katakan sebelumnya, saya adalah Tuhan rahmat, dengan makanan dan pakaian yang cukup untuk itu. “Biarkan percakapanmu tanpa rasa iri hati; dan puaslah dengan hal-hal seperti yang kamu miliki: karena dia telah berkata, aku tidak akan pernah meninggalkanmu, atau meninggalkanmu.”

Kandungan; Kondisi saat ini dari pikiran istirahat atau keheningan; Damai, mengendalikan konflik, pertentangan, atau hasrat lebih lanjut, dan seringkali menyiratkan tingkat kebahagiaan yang moderat. Semakin jauh dari gereja, semakin sedikit konten yang didapat gereja.

Hal yang sama terjadi pada anak-anak Israel dalam perjalanan mereka, pakaian mereka tidak pernah usang dan kaki mereka tidak pernah bengkak, tetapi mereka menjadi makan dan dirawat, tetapi menjadi tidak puas dengan hal-hal ini dan mulai mengeluh, dan orang-orang Kristen saat ini melupakan pelajaran ini.

Kita harus belajar untuk puas dengan keadaan kita sekarang, bahkan sebelum kita mengetahui apa yang Tuhan ketahui. Orang-orang yang tidak percaya membutuhkan makanan dan pakaian, yang dipahami Allah, dan yang memberi makan burung-burung di udara, binatang buas di ladang, dan kami tidak percaya bahwa Ia akan mengabaikan anak-anak-Nya.

Akankah ada orang Kristen yang miskin? Iya. “Karena kamu selalu membawa orang miskin, tetapi aku tidak selalu.” Siapa yang membuat orang Kristen atau orang lain miskin? “TUHAN membuat miskin, dan membuat kaya: Ia menurunkan, dan mengangkat.”

Standar kehidupan didasarkan pada apa yang dinyatakan seseorang memuaskan, orang miskin yang bekerja keras dan pantas tidur Tuhan, tetapi orang kaya sulit tidur, dan kekayaannya diambil darinya. Jadi, apakah berjudi itu dosa? Itu semua tergantung pada siapa Anda bertanya, seperti untuk saya, saya puas dengan apa yang Tuhan berikan kepada saya, tetapi bagi orang lain itu mungkin masalah kebanggaan pada apa yang dimiliki orang lain.

Jika Anda diinsafkan dalam hati Anda bahwa berjudi adalah dosa maka itu adalah dosa. Orang lain harus mencari Tuhan kebijaksanaan dan bimbingan. Tanyakan kepada diri Anda sendiri, apakah perjudian saya mengganggu kemampuan saya untuk melayani Tuhan atau membawa orang lain kepada Kristus? Ini akan menjadi jawaban Anda, ingat apa pun yang Tuhan akan lakukan sebelum Anda mengatakannya.

ARS.

Temple of Spirit & Truth Ministries

A.R. Smith Ministries

Leave a Reply

Your email address will not be published.