Equity In Football – Pro dan Kontra Dari Batas Gaji yang Diusulkan

Kesenjangan antara klub kaya dan miskin tidak pernah lebih besar. Jumlah uang yang beredar dalam game tidak pernah lebih besar. Jumlah pemain langsung menjadi multi-jutawan dan membeli mobil cepat dan rumah besar tidak pernah lebih besar. Namun, yang menyedihkan adalah bahwa jumlah klub, terutama yang memiliki banyak gengsi dan sejarah di belakang mereka, tidak pernah lebih besar.

Selalu ada yang salah dengan melihat klub sepak bola, terutama yang penuh dengan rumah, berjuang untuk menggambar dan bersaing untuk mendapatkan gelar. Sama seperti jumlah uang yang beredar telah meningkat, biaya tinggal dalam permainan juga meningkat.

Peningkatan gaji yang besar ini menempatkan klub-klub yang lebih kecil dan kurang kaya berada pada posisi yang kurang menguntungkan dalam hal tantangan terhadap gelar dan kejuaraan. Akibatnya, banyak dari klub ini terpaksa memasang taruhan keuangan untuk menarik pemain yang cukup baik agar tetap kompetitif. Ini menjadi bumerang bagi beberapa klub seperti Leeds United, yang dalam waktu lima tahun telah pindah dari semifinal Liga Champions ke divisi ketiga Inggris.

Pertanyaannya tetap: bisakah gaji ini dikendalikan sehingga tidak lagi menyakiti klub nagalaut yang lebih kecil? Jawabannya adalah ya, dan dalam sepakbola itu hanya digunakan di 2 negara di dunia: AS dan Australia. Major League Soccer dan A-League menggunakan apa yang dikenal sebagai topi gaji, yang merupakan batasan pada seberapa banyak klub dapat menghabiskan gaji pemain setiap tahun.

Keuntungan utama dari sistem ini adalah memastikan bahwa setiap tim kompetitif, terlepas dari pendapatan dan keuntungan mereka. Ini menjamin kesetaraan dan kesetaraan untuk pemain dan membuat penggemar di tepi kursi ketika datang untuk menantang gelar, karena tidak ada yang dipertaruhkan.

Kerugian utama dari memiliki sistem topi gaji adalah bahwa sangat sulit bagi klub untuk mempertahankan pemainnya. Akibatnya, tim pemenang kejuaraan jarang tinggal bersama untuk musim lain. Itulah yang terjadi ketika Melbourne Victory menang 2006/07 secara dominan. Eksodus dari beberapa pemain memimpin kemenangan untuk memiliki musim bencana di 2007/08. Batas gaji adalah kerugian yang bahkan lebih besar dalam sepak bola, terutama jika liga lain tidak memiliki batas gaji. Akibatnya, pemain dan talenta terbaik akan ditarik keluar dari liga topi bocor, meninggalkan penggemar dengan sisa makanan.

Namun, risiko kehilangan bakat tidak lebih besar dari risiko kehilangan klub selamanya. Walaupun itu bisa menjadi tragedi bagi klub untuk kehilangan pemain penting karena topi gaji, itu pasti akan memastikan bahwa penggemar masih memiliki klub untuk didukung.

Leave a Reply

Your email address will not be published.